Monday, February 15, 2010

Gua Musang Episod 1....

~Hasrat untuk berbulan madu yang belum terlaksana....~



Salam Mahabbah...

Alhamdulillah wa syukran lillah... Hari ini sudah masuk hari yang ketiga saya menjadi suri rumah sepenuh masa di rumah suami nun jauh di Gua Musang. Jadual kerja yang menyeronokkan. Awal-awal pagi dah sibuk bersedia nak hantar suami pergi bekerja. Hantar suami? Macam pelik aje bunyinya. Tidak mengapa, anggap saja ini sebagai salah satu 'bonus pengabdian' dari seorang isteri buat suaminya. Selalunya kalau abithareeq yang datang ke Ampang, maka beliaulah yang akan menghantar, menemani dan menjemput saya pulang dari bekerja. Tidak salahkan kalau saya juga ingin berbakti seperti beliau.

Alhamdulillah wa syukranlillah juga kerana akhirnya saya dapat memenuhi hasrat abithareeq yang amat teringin 'ada isteri' di rumah seperti petugas-petugas yang lain. Maklumlah, kehidupan yang sangat jauh dari bandar, maka teman-teman setia beliau hanyalah pakcik-pakcik yang setia mengimarahkan surau di malam hari serta pokok sawit yang memenuhi segenap ruang di kawasan ini. Maka, sekarang abithareeq sudah boleh tersenyum riang apabila sudah ada teman untuk diajak bersembang di rumah. Bak kata TokDe, yakni salah seorang petugas di sini:

"Kalau Puan tak datang seminggu lagi, alamatnya terkena penyakit kemurunganlah En. Shuhairy kita ni".

Sampai begitu sekali rupanya kebosanan yang melanda sang suami di sini. Ya, saya amat mengakuinya. Tidak ada chicken chop yang boleh mengisi perut yang kononnya mengidam, tidak ada Mines untuk dijadikan tempat mencari barang-barang keperluan diri, dan tidak ada taman-taman yang boleh dijadikan tempat menikmati keindahan alam. Nak pergi ke bandar pun kena berfikir sepuluh kali lantaran jarak yang amat jauh, jalan yang tak berapa nak elok dan ditambah gaung di kanan dan kiri jalan yang mengacah sikiranya memandu dengan tidak cermat.

Dengan kehidupan yang sangat jauh dari bandar ini, saya tertanya-tanya pada diri:

"Bersediakah saya untuk menjadi seorang suri rumah selepas tamat belajar nanti?"

Oh tidak. Tapi, kenapa tidak? Entahlah, saya belum menemui jawapan... Saya perlu berfikir dan belajar bagaimana untuk memanipulasi ilmu yang saya ada agar dapat diterjemahkan menjadi sebuah kebaikan yang dapat dinikmati oleh seluruh masyarakat di sekitar sini... Moga Allah memberikan petunjuk. Amiin....

1 comments:

Ahmad Huzaifah said...

Salam singgah..

Semoga Allah swt memberkati kehidupan ummuthatreq dab abithareq

http://www.youtube.com/watch?v=fJeQU0qlm0Q&feature=related